Tafsir Surat An-Nisa ayat 9 (Pendidikan Life Skill)  

Posted by Hayati Nufus


Kandungan Tafsir Surat An-Nisa Ayat 9 (Pendidikan Life Skill)
(Ayat dan Terjemah Surat An-Nisa Ayat 9, Tafsir Surat An-Nisa Ayat 9, Pendidikan Life Skill, dan Hubungan Surat An-Nisa Ayat 9 dengan Pendidikan Life Skill)

Dosen :
Abdul Ghofur, MA

Disusun oleh :

Nurul Zahra                 1112014000066
Hayati Nufus               1112014000068
Anida Qurotul Aini      1112014000087


JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
2013


BAB I
Pendahuluan

Pendidikan adalah hal yang sangat penting bagi setiap anak, dipengaruhi dan berpengaruh terhadap lingkungan. Lingkungan yang paling utama adalah keluarga, bagaimana orang tua terutama ibu membimbing anaknya agar siap untuk menghadapi kehidupan di zaman sekarang dan zaman yang akan datang. Disinilah kecakapan hidup seorang anak harus di bimbing dan di arahkan agar tidak menyimpang dalam norma-norma agama yang sesuai dengan Al-Qur’an, agar mampu menghasilkan generasi-generasi muda yang beriman,kreatif, inovatif dan bertanggung jawab.
            Pendidikan berkelanjutan dan pengembangan karakter menjadi tugas bagi keluarga, masyarakat,dan pemerintah. Mempesiapkan generasi muslim yang tangguh merupakan harapan Al-Qur’an. Setiap muslim, baik sebagai individu maupun sebagai komunitas, harus berupaya mewujudkan generasi yang berkualitas dalam semua aspek kehidupan manusia. Salah satu firman Allah swt yang mengharuskan setiap umat tidak meninggalkan dibelakang mereka generasi yang lemah tak berdaya dan tak memiliki daya saing dalam  kompetisi kehidupan dapat dibaca dalam surat An-Nisa ayat 9.


BAB II
A.        Ayat dan Terjemah Surat An-Nisa Ayat 9

وَلْيَخْشَ الَّذِيْنَ لَوْتَرَكُوْا مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُوا عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللهَ وَلْيَقُولُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا.
Artinya: Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir
terhadap (kesejahteraan) nya. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar. (An-Nisa/4:9)

Arti Kata :
Dan hendaklah takut وَلْيَخْشَ
Bila mereka meninggalkan
لَوْتَرَكُوا
Anak-anaknya (yang dibelakangnya)
خَلْفِهِمْ
Dalam keadaan        ذُرِّيَّةً
Lemah
ضِعَافًا
Mereka khawatirkan (takutkan)
خَافُوْا
Hendaklah mereka bertakwa
فَلْيَتَّقُوْ
Dan mengucapkan
وَلْيَقُوْلُوْا
Perkataan
قَوْلاً
Yang benar
سَدِيْدًا

B.       Kandungan Tafsir Surat An-Nisa ayat 9

Surat an-Nisa’ ayat 9 ini menerangkan bahwa kelemahan ekonomi, kurang stabilnya kondisi kesehatan fisik dan kelemahan intelegensi anak, akibat kekurangan makanan yang bergizi, merupakan tanggung jawab kedua orang tuanya, maka disinilah hukum Islam memberikan solusi dan kemurahan untuk dilaksanakannya KB, yang mana untuk membantu orang-orang yang tidak menyanggupi hal-hal tersebut, agar tidak berdosa dikemudian hari, yakni apabila orang tua itu meninggalkan keturunannya, atau menelantarkannya, akibat desakan-desakan yang menimbulkan kekhawatiran mereka terhadap kesejahteraannya. Oleh karena itu, bagi orang-orang yang beriman hendaklah bertakwa kepada Allah dan selalu berlindung dari hal-hal yang dimurkai di sisi Allah. Kita hendaknya takut apabila meninggalkan keturunan yang lemah dan tak memiliki apa-apa, sehingga mereka tak bisa memenuhi kebutuhan mereka sendiri dan terlunta-lunta.
Ayat ini juga menjelaskan mengenai harta waris. Turun sebagai peringatan kepada orang-orang yang berkenaan dengan pembagian harta warisan agar jangan menelantarkan anak-anak yatim yang dapat berakibat pada kemiskinan dan ketakberdayaan. Menurut Ibnu 'Ajibah ayat ini memberi pesan kepada orang yang memelihara anak yatim orang lain agar memiliki kekhawatiran kalau-kalau di kemudian hari mereka terlantar dan tak berdaya, sebagaimana ia khawatir kalau hal itu terjadi pada anak-anak kandung mereka sendiri. Ketidakberdayaan itu tidak melulu menyangkut soal ekonomi semata, tetapi pada seluruh aspek kehidupan. Setiap orang dewasa bertanggungjawab terhadap perkembangan masa depan generasi mudanya, jangan sampai mereka termarginalisasi karena tidak memiliki pengetahuan, kemampuan, keterampilan, kesempatan, dan semua hal yang diperlukan untuk maju dan berkembang secara sehat dan bermartabat serta diri diridhai Allah swt.
 

C.      Pendidikan Life Skill (kecakapan hidup)

Pendidikan life skill adalah kecakapan hidup yang dimiliki oleh seseorang untuk berani menghadapi problema kehidupan secara wajar, kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi sehingga mampu mengatasinya. Pendidikan kecakapan hidup adalah pendidikan kemampuan, kesanggupan dan ketrampilan yang diperlukan oleh seseorang untuk menjaga kelangsungan hidup dan pengembangan dirinya. Kemampuan mencakup daya pikir, daya kalbu, dan daya raga.
Pendidikan Kecakapan Hidup (life skills) lebih luas dari sekedar keterampilan bekerja, apalagi sekedar keterampilan manual. Menurut Jecques Delor mengatakan bahwa pada dasarnya program life skills ini berpegang pada empat pilar pembelajaran yaitu sebagai berikut:
1. Learning to know (belajar untuk memperoleh pengetahuan).
2. Learning to do (belajar untuk dapat berbuat/bekerja).
3. Learning to be (belajar untuk menjadi orang yang berguna).
4. Learning to live together (belajar untuk dapat hidup bersama dengan orang lain).
Pendidikan kecakapan hidup merupakan konsep pendidikan yang bertujuan untuk mempersiapkan warga belajar agar memiliki keberanian dan kemauan menghadapi masalah hidup dan kehidupan secara wajar tanpa merasa tertekan kemudian secara kreatif menemukan solusi serta mampu mengatasinya.
Unsur-unsur pendidikan life skills:
1.    Terampil mengenal diri
2.    Terampil berfikir rasional
3.    Terampil bermasyarakat
4.    Terampil bekerja (vokasional/hard skills)
Soft skills terbagi dua, yaitu Intrapersonal skills dan Interpersonal skills. Intrapersonal skills meliputi awareness, goal setting, belief, love, positive energy, concentration dan decision making. Interpersonal skills meliputi communication, motivation skills, team building dan mediation.


D.      Hubungan Pendidikan Life Skill dan surah An-Nisa/4:9

Generasi muda adalah istilah yang mengacu kepada tahapan masa kehidupan seseorang yang berada diantara usia remaja dan tua. Ia sudah meninggalkan masa remajanya, namun belum memasuki masa tua. Dalam posisinya yang sedemikian itu, generasi muda sering tampil dalam ciri-ciri fisik dan psikis yang khas.Secara fisik, ia telah tampil dengan format tubuh, panca indera yang sempurna pertumbuhannya. Tinggi badan,raut muka, tangan, kaki dan sebagainya terlihat segar, laksana bunga yang baru tumbuh. Sedangkan secara psikis ia tampil dengan jiwa dan semangat yang menggebu-gebu, penuh idealisme, segalanya ingin cepat terwujud dan seterusnya. Dalam keadaan yang demikian itu ia sering menunjukkan dinamika dan kepeloporannya dalam menegakkan dan membela sebuah cita-cita. Dengan demikian gerakan sosial, protes, demontrasi dan sebagainya sering dipelopori generasi muda.
          Ajaran islam menaruh perhatian terhadap pembinaan generasi muda. Nabi Muhammad SAW misalnya mengingatkan dalam sabdanya sebagai berikut:
اُوْصِيْكُمْ بِالشَّبَابِ خَيْرًا فَاِنَّهُمْ اَرَفُّ اَفْئِدَةً اِنَّ اللهَ بَعَثَنِيْ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا فَخَالَفَنِى الشُّيُوْخُ ثُمَّ تَلاَ قَوْلَهُ تَعَالَى فَطَالَ عَلَيْهِمُ اْلاَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوْبُهُمْ.
Aku wasiat-amanatkan kepadamu terhadap pemuda-pemuda (angkatan muda) supaya bersikap baik terhadap mereka. Sesungguhnya hati dan jiwa mereka sangat halus. Maka sesungguhnya Tuhan mengutus aku membawa berita gembira, dan membawa peringatan. Angkatan mudalah yang menyambut dan menyokong aku, sedangkan angkatan tua menentang dan memusuhi aku. Lalu Nabi membaca ayat Tuhan yang berbunyi: “Maka sudah terlalu lama waktu (hidup) yang mereka lewati, sehingga hati mereka menjadi beku dan kasar”.
Hadits tersebut paling kurang mengisyaratkan dua hal. Pertama, peringatan kepada angkatan muda sekarang agar bersikap baik terhadap pemuda-pemuda. Karena merekalah yang memegang zaman yang akan datang bagi bangsa dan negara. Kedua, pengakuan bahwa angkatan muda memiliki hak partisipasi membentuk zaman sekarang dan yang akan datang. Merekalah yang menyambut dan menyongsong kerasulan Nabi Muhammad SAW. Dalam menyambut perubahan yang dilakukan Nabi, pemudalah yang cepat tangkas membantunya, sedangkan golongan tua karena ikatan tradisi yang sudah karatan enggan menyokongnya, bahkan bersikap menolaknya.
         Sehingga sejak dini lah pengenalan dan pembiasaan tentang nilai-nilai kehidupan harus dimulai saat anak sudah bisa berinteraksi dan berkomunikasi dengan lingkungannya. Apa yang dilakukan Lukman dalam menginteralisasikan nilai-nilai kepada putranya adalah contoh yang baik bagi pendidikan informal di rumah tangga, sebagaimana terekam dalam Surah Luqman/31: 13-19. Anak yang telah didik untuk mengembangkan dirinya diharapkan mampu mengatasi tantangan yang dihadapinya tidak melunturkan nilai-nilai moral yang telah terkristalisasi dalam kehidupannya. Nilai-nilai itu terutama kejujuran, ketabahan, istiqomah, kreativitas, dan penghargaan pada ilmu yang bermanfaat bagi kemanusiaan.
            Pendidikan berkelanjutan dan pengembangan karakter menjadi tugas bagi keluarga, masyarakat dan pemerintah. Mempersiapkan generasi muslim yang tangguh merupakan harapan Al-Qur’an. Setiap muslim, baik sebagai individu maupun sebagai komunitas, harus berupaya mewujudkan generasi yang berkualitas dalam semua aspek kehidupan manusia.
            Salah  satu firman Allah swt yang mengharuskan setiap umat tidak meninggalkan di belakang mereka generasi yang lemah, tak berdaya, dan tak memiliki daya saing dalam kompetensi kehidupan dapat dibaca dalam surah An-Nisa/4:9 sebagai berikut:
وَلْيَخْشَ الَّذِيْنَ لَوْتَرَكُوْا مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُوا عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللهَ وَلْيَقُولُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا.
Artinya: Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah  dan hendaknya mereka mengucapkan perkataan yang benar.
            Rangkaian ayat diatas berbicara tentang hak waris anak-anak yatim yang harus ditunaikan secara baik. Hal ini ditegaskan oleh Al-Qur’an ,karena seringkali factor ketidak tahuan dan kelemahan mereka dimanfaatkan dalam arti negative oleh walinya akan tetapi ayat ini dapat juga diartikan secara umum bahwa ada pesan Al-Qur’an kepada setiap muslim untuk berupaya sekeras-kerasnya agar generasi sesudahnya merupakan generasi yang tangguh melebihi para pendahulunya.
            Secara umum diakui bahwa salah satu tugas setiap orang tua, masyarakat, dan pemerintah adalah mempersiapkan ganerasi yang tangguh dalam aspek kehidupan. Cara terbaik untuk melakukan hal tersebut adalah melalui pendidikan yang bermutu yang dapat menggali dan mengembangkan semua potensi yang dimiliki secara optimum. Betapa banyak potensi manusia yang tidak teraktualisasikan dengan sempurna. Boleh jadi di sekililing kita terdapat banyak orang (peserta didik) yang berada pada posisi under achiever, berprestasi jauh dibawah potensi sebenarnya.


BAB III
PENUTUP
A.      Kesimpulan

        Surat An-Nisa ayat 9 ini turun sebagai peringatan kepada orang-orang yang berkenaan dengan pembagian harta warisan agar jangan menelantarkan anak-anak yatim yang dapat berakibat pada kemiskinan dan ketakberdayaan. Ketidakberdayaan itu tidak melulu menyangkut soal ekonomi semata, tetapi pada seluruh aspek kehidupan.  
     Kecakapan Hidup (life skills) diartikan sebagai kecakapan yang dimiliki seseorang untuk mau dan berani menghadapi problema hidup dan penghidupan secara wajar tanpa merasa tertekan, kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi sehingga akhirnya mampu mengatasinya (Dirjen PLSP, DirektoratTenagaTeknis, 2003).
Pendidikan adalah hak setiap anak oleh sebab itu penjajahan diatas kebodohan harus dihapuskan dengan cara meningkatkan pendidikan life skill setiap anak. Pendidikan berkelanjutan dan pengembangan karakter menjadi tugas bagi keluarga, masyarakat dan pemerintah. Mempersiapkan generasi muslim yang tangguh merupakan harapan Al-Qur’an.
           
B.       Saran

Kami menyadari bahwa masih banyak adanya kekurangan yang terdapat dalam isi makalah kami. Oleh sebab itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang dapat membangun, baik saran yang berupa teoritis maupun berupa praktis demi adanya perbaikan makalah selanjutnya.
a.
b.
c.
d.
e.

Daftar Pustaka

Badan Litbang Dan Diklat Kementrian Agama RI. Pendidikan, Pembangunan Karakter , Dan Pengembangan Sumber Daya Manusia.  Jakarta: Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur’an, 2010.
Nata, H. Abuddin. Tafsir Ayat-Ayat Pendidikan. Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada, 2010.
Rosan, Muhammad Rojali. Tafsir Surat An-Nisa Ayat 9. (http://maesheducation.blogspot.com/2011/08/blog-post.html, diakses pada tanggal 11 April 2013).
Al-Hafizh, Muslihin. Pengertian Pendidikan Berbasis Life Skill. (http://www.referensimakalah.com/2012/12/pengetian-pendidikan-berbasis-life-skill.html, diakses pada tanggal 11 April 2013).
Yunus L, Dadang. Definisi, Tujuan Pendidikan Life Skill. (http://file.upi.edu/Direktori/FIP/JUR._PEND._LUAR_SEKOLAH/196009261985031-UYU_WAHYUDIN/Definisi_,_tujuan_Pendidikan_lifeskill__pertemuan_ke_1-3_.pdf, diakses pada tanggal 11 April 2013).




This entry was posted on 06:59 . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 comments